Home » » Aqiqoh dan Selapanan

Aqiqoh dan Selapanan

Written By BAGUS herwindro on Jun 26, 2008 | 15:47

Kelahiran anak sungguh merupakan kebahagiaan yang tak terkira bagi pasangan orang tua yang memang mengharapkan kehadiran seorang anak.

Bagi etnis Jawa yang masih nguri-uri tinggalane leluhur ada tradisi selapanan yaitu peringatan 35 hari seorang bayi (dari hari kelahirannya sampai ke wetonnya yang pertama) sebagai tanda syukur kehadirat Allah.

Bagi seorang muslim kehadiran seorang anak juga disambut dengan ritual agama yang bernama Aqiqoh, yaitu penyembelihan hewan aqiqoh pada hari ketujuh kelahirannya sebagai tebusannya. Meskipun juga tidak mutlak harus hari ketujuh, sesuai kemampuan orang tuanya.

Di antara dalilnya adalah sebagai berikut :

"Seorang anak terikat dengan aqiqahnya. Ia disembelihkan aqiqah pada hari ketujuh dan diberi nama". (HR. al-Tirmidzi)
Dari Ummi Kurz Al-Kabiyyah Ra, ia berkata: Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda: "Bagi anak laki-laki dua ekor kambing yang sama, sedangkan bagi anak perempuan satu ekor kambing". (HR. Tirmidzy dan Ahmad)
"Allah menghendaki kemudahan bagimu dan tidak menghendaki kesukaran bagimu". (QS.Al Baqarah:185)

Banyak di antara keluarga muslim jawa yang melaksanakan aqiqoh secara bersamaan dengan tradisi selapanan yaitu pada hari ke-35 kelahiran sang jabang bayi. Saya bukan dalam kapasitas menghakimi atau apa pun namanya, tetapi cuma sebatas mengajak melakukan perenungan yang semoga ada manfaatnya.

Bila orang tua sang jabang bayi secara finansial tidak mampu melaksanakan aqiqoh, maka hal itu tidaklah menjadi masalah meskipun aqiqoh merupakan tuntunan agama, apalagi kalau hanya sekedar tradisi selapanan.

Tetapi dalam kondisi normal dimana orang tua sang jabang bayi diberikan kemampuan melaksanakan aqiqoh, patutkah pelaksanaan aqiqoh tersebut ditunda-tunda. Bukankah aqiqoh itu Allah yang memerintahkan sebagaimana yang dicontohkan kanjeng Nabi Muhammad ? Bukankah kita biasanya ingin mengatur Allah agar segera mengabulkan doa-doa kita, Allah kita paksa memenuhi selera dan keinginan kita ? Kita lakukan itu meski itu salah. Kenapa kalau Allah yang memerintahkan dengan sangat gampang kita menyepelekan ? Maka jangan heran kalau mungkin kita sering berada dalam kondisi yang sulit, mungkin itu peringatan dari Allah bagi kita bahwa hutang kita kepada Allah masih banyak.

Wallahu'alam.
Share this article :
Comments
2 Comments

2 komentar:

  1. mau tahu tentang Aqiqoh?
    Klik di Bawah ini:
    http://islamarket.wordpress.com/2008/10/22/fikih-aqiqah/

    ReplyDelete








IG
@bagusherwindro

Facebook
https://web.facebook.com/masden.bagus

Fanspage
https://web.facebook.com/BAGUSherwindro

Telegram
@BAGUSherwindro

TelegramChannel
@denBAGUSotre

Path
https://path.com/id/bagusherwindro

bca
No. 389 0454 088
a/n. R Bagus Herwindro SE

mandiri
No. 142 000 4584 099
a/n. R Bagus Herwindro SE

Follow by Email

 
Support : den BAGUS | BAGUS Otre | BAGUS Waelah
Copyright © 2013. den Bagus - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger